bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online
Home » Blog » Sensasi cabai membuat petani heran
Filed: Blog
Advertisement
loading...

omtanithumb

Dalam Trubus Juli 2012 kita dikenalkan pada temuan cabai paling pedas di dunia yang baru dirilis tahun kemarin. Namanya trinidad scorpion butch alias si ekor kalajengking. Demikian pedasnya, sampai-sampai untuk memegangnya saja perlu pakai sarung tangan. Kalau tidak, kulit anda akan serasa tersengat panas, dan kalau ada di Indonesia, harganya mencapai Rp 8.000 per buah! Kita juga mengenal ukuran pedas internasional yaitu SHU, Scoville Heat Unit yang disebut sebut skala scoville. Sebagai contoh cabai merah yang memang kurang pedas, biasanya berkisar antara 1.000-3.000 SHU; cabai rawit, mencapai 50.000-100.000 SHU, masuk golongan lebih pedas. Berapa ukuran pedas cabai ekor kalajengking? Jangan kaget, antara 1.400.000-2.000.000 SHU. Artinya sebutir trinidad scorpion setara dengan 15-20 cabai rawit kita. Cabai Indonesia memang tergolong yang paling bersahabat. Tidak terlalu ekstrem dibandingkan cabai-cabai paling hot di tingkat dunia.

Aneka sambal
Sambel ulek Indonesia menduduki posisi kunci dalam sepuluh menu paling pedas di bumi ini. Di atas sambel ulek kita ada tom yum dari Thailand, shrimp creole dan ayam tabasco dari Amerika Serikat, vindaloo (India), wot (Ethiopia), kimchi bibimbab (Korea Selatan). Meskipun demikian, kita boleh bangga bahwa Indonesia punya serba-serbi sambal. Lebih dari 70 jenis sambal di seluruh Indonesia, dan memerlukan kamus serta buku resep tersendiri. Artinya, meski bukan pemegang rekor ekstrem pedas, ibu-ibu kita bisa diandaikan paling pintar membuat variasi sambal dan masakan dari cabai. Mulai dari sambal terasi sampai sambal tempoyak durian. Mulai dari sayur cabai teri di Jawa Timur, dendeng balado di Sumatera Barat, sampai cakalang rica-rica hingga dabu-dabu di Sulawesi Utara. Yang nyaris tak terhitung adalah berbagai varietas sambal goreng. Hampir semua makanan di permukaan planet ini ada sambal gorengnya. Pertanyaannya, apakah ibu- ibu Indonesia termasuk penggemar atau penyuka cabai alias Capsicum annuum? “Bukan penggemar, bukan penyuka, tapi pecandu cabai!” Begitu dokter Rezki Khainidar menjelaskan dari Padang, Sumatera Barat. Untuk merebus satu kilogram daging diperlukan seperempat kilogram cabai agar menjadi pangek pad atau asam pedas. Makanan serba cabai di Ranah Minang dikenal dengan nama sambalado cangkuak. Semua tak lepas dari cabai. Dokter Wiwik Alisjahbana di Bandung, yang juga berdarah Minang, berkata,” Setiap kali ke pasar, nomor satu yang saya beli adalah cabai. Setiap pekan tidak kurang dari satu kilogram cabai untuk keluarga kami.” Hitung saja, satu pekan satu kilogram. Berarti satu tahun 52 kg. Kalau dibagi empat orang-termasuk suami dan dua putri mereka-maka konsumsi cabai keluarga itu mencapai 13 kg per kapita per tahun. Sebagai bandingan, di Amerika Serikat konsumsi cabai tidak lebih dari 8,2 kg p kapita per tahun. Angka itu di luar papri dan berbagai cabai manis lain yang tingkat kepedasannya berkisar antara 250-1.000 SHU.

Cabai dipilih dari cabai merah yang besar-besar, dengan harga Rp20.000 per kilo. “Cabai menambah nafsu makan,” katanya. ibu-ibu Minang berkeyakinan, cabai membuat hidup menjadi lebih hidup. Lebih bersemangat! Ibu-ibu di Nangroe Aceh Darussalam juga tak mungkin berpisah dari cabai yang di sana disebut campli. Cabai teristimewa dipakai untuk masak gulai kambing dan asam-pedas yang disebut asam keu eung. Kesukaan pada masakan pedas itu pun merata hingga ke Pulau Timor. Dalam bahasa Tetun disebut kunus, dan masakan khas di Kupang yang dimakan dengan cabai adalah jagung bose. Sepuluh manfaat Sebenarnya cabai yang sudah dibudidayakan manusia sejak 6.000 tahun lalu punya tiga peran. Pertama sebagai tanaman hias, kedua tanaman obat, dan ketiga sumber makanan tambahan. Khusus sebagai makanan, cabai memberikan lebih dari 10 manfaat. Cabai meningkatkan metabolisme tubuh karena menggerakkan darah lebih cepat. Cabai juga mencegah perut kembung, meredakan pilek, mengurangi risiko kanker, menahan berat badan, dan menghambat pertumbuhan cendawan pada kulit. Selain itu cabai juga berfungsi sebagai antibiotik, melancarkan buang air besar, bahkan bisa menurunkan demam. Di dunia farmasi, minyak cabai merangsang pertumbuhan rambut dan menyehatkan pori-pori. Industri dan kajian cabai sampai sekarang masih dipimpin Amerika. Padahal, negara itu hanya penghasil cabai nomor 6 terbesar di dunia. Lima besar di atasnya tetap didominasi China, Meksiko, Turki, India, dan tentu saja Indonesia. Namun, di negara bagian New Mexico, Amerika Serikat, terdapat Institut Cabai yang terbesar dan terpenting di dunia.

Boleh dicatat juga, ada kelompok Hot Chili Peppers yang terkenal dengan lagu- lagu pedasnya. Beberapa kebun cabai di Amerika Serikat, demikian besarnya sehingga bisa
panen sampai ribuan ton dari satu lokasi saja. Perdagangan cabai dunia memang disyaratkan dengan order-order besar. Tengoklah daftar eksportir cabai dari India, yang hanya melayani pesanan puluhan ton, termasuk kalau yang Anda beli adalah bubukan cabai yang bernilai US$3.500 per ton. Dalam jajaran komoditas cabai, India paling getol pemasarannya. Mereka menyediakan cabai dalam bentuk kering, bubukan, dan gilingan Setiap hektar kebun cabai di Indonesia, biasa ditanami sampai 16.000 bibit. Di sentra cabai daerah Brebes, Jawa Tengah, biasanya cabai ditanam tumpang gilir dengan bawang merah. Umumnya sebatang tanaman cabai lokal hanya menghasilkan 0,6 kg. Namun, dengan benih impor dan pemupukan yang bagus, setiap tanaman bisa berbuah 2 kg, hingga panen satu hektar bisa mencapai 32 ton. Bibit yang biasa diimpor adalah cabai keriting hot beauty dari Taiwan.

Modal yang diperlukan bisa mencapai Rp 40 juta per hektar, karena memerlukan plastik mulsa penutup tanah, dan pemupukan. Namun, dengan patokan harga Indofood, yaitu Rp7.000 per kilogram saja, berapakah keuntungan yang bisa diraup? Padahal, ada kalanya harga cabai meroket dan menggila sampai lebih mahal daripada daging. Suatu saat pernah di atas Rp50.000. Namun, bisa juga anjlok sampai serendah-rendahnya. Jangan heran kalau harga satu kilo cabai bisa kurang dari Rpl.000, bahkan tujuh ratus rupiah! Hal itu bisa terjadi ketika semua orang menanami sawahnya dengan cabai, antara bulan Mei hingga Agustus yang kering, dan memang menghasilkan cabai berlimpah. Untuk menghadapi sensasi yang tak terduga itulah, patokan harga menjadi sangat berperan. Cabai memang tidak hanya menyehatkan jantung dengan memperbaiki aliran darah, tetapi bisnis cabai juga mengajak petani dan konsumen sport jantung. Selamat berpuasa, dan menyambut hari Lebaran.

shareShare on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Email this to someonePrint this page

komentar

klikaja bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online

bebas bayar, pembayaran mudah dan cepat, transaksi online, pembayaran tagihan dan tiket, transfer dana online

Related Post Sensasi cabai membuat petani heran

Datfar perusahaan eksport ikan hias indonesia

Perkebunan Di Bawah Lindungan Semut

CARA LAIN UNTUK MENCEGAH SI PUNGGUK MASUK

Pelopor Beras Organik

BERSIAP SIAP MENYEDIAKAN MEDIA TERNAK CACING